Youtuber vs Artis

Real Youtuber VS Artis Youtuber

Ketika ada banyak pengguna YouTube yang mengaku Youtuber mengeluh bahwa YouTube sudah tidak asyik lagi, bahkan katanya kontennya sampah, uhmm… Jujur ya,

Muha gak setuju..

Pernyataan tersebut menurut saya subyektif sekali. Karena di zamannya, ketika mereka para “legend” itu membangun budaya YouTube di Indonesia, mungkin sebagian orang akan menganggap bahwa konten mereka juga sampah. Ya misalnya komentator mainan, itu kan bagi saya sendiri gak ada manfaatnya..

Jadi, mengatakan konten YouTube zaman sekarang adalah sampah, bagi saya itu sungguh arogan dan gak sadar diri.

Dan lagi,

Jika kalian anggap bahwa YouTube diambil alih oleh para Artis yang merambah YouTube, itu berarti memang ngomongin “YouTuber” ya..

Dalam artian, mereka yang memang selalu bikin konten sesuai trending YouTube atau bikin konten yang ala YouTuber, ya gitulah saya susah deskripsiinnya.

Tapi bagaimana dengan niche lain seperti Technology, Automotive, Hobby, dan Travel, dan masih banyak lagi yang lainnya.

Ya memang, trafik tidak akan sebanyak konten yang ala YouTuber tadi, tapi come on.. gak semua orang suka dengan konten-konten begitu…

Lah saya pribadi nonton videonya bang Rafi, itu baru 1-2 video doang, nonton videonya bang Baim ya ada beberapa lah, bahkan nonton videonya Ria, Atta, dan beberapa YT-er lain juga baru beberapa doang.

Jadi, saya jarang nonton video seperti itu. Muha lebih sering buka video tech, lebih sering lagi otomotif, dan gak jauh-jauh dari itu.

Dan lagi, technology juga gak melulu soal ngereview hape. Tapi banyak topik lebih mendalam. Bahkan video saya tentang nyambungin laptop ke tv, segampang itu, sudah ditonton 170 an ribu kali.. gil4 kan. Padahal saya bikin videonya sambil iseng ngopi sore..

Lalu otomotif, video-video tutorial juga gak kalah view-nya, ngetest ngebut2an jugaa.. Ya intinya, masih banyak celah di YouTube, gak melulu soal musik, prank, atau ya begitulah yaa… Gak melulu soal entertainment, melainkan banyak orang buka YouTube pure mau belajar, mau ngaji, mau cari penduan, dsb..

Jadi, kalau ngerasa udah gak betah di YouTube karena katanya kontennya itu2 doang gak berfaedah, dan yang trending itu-itu doang, lalu kemudian menyalahkan YT atau pengguna YT atau netizen, maaf..

SAYA GAK SETUJU.

Lah lalu ngapain saya ngomong di blog ini? Ya apa salahnya sih corat-coret di malam menjelang pagi yang dingin ini, ya kan.

Sambil menyebarkan mindset untuk tidak gampang protes, tidak gampang nyalahin, dsb..

Saya malah gak ngerti kenapa kok pada hobi nyalahin bang Baim, ya walaupun saya jarang nonton videonya, tapi saya gak keberatan sekali ada dia di dunia perYouTube-an Indonesia.. Salahnya di mana coba?

Oh ada sih satu, tapi… hmm.. saya coba maklum saja.. Dan ini bukan tentang bang Baim, tapi tentang YT-er yang seperti bang Baim. Banyak kan..

Bagi saya, kelas YouTube dibandingkan TV itu jelas-jelas turun kelas. Tapi gak jadi masalah buat YT-er seperti bang Rafi, dan gak tau deh berapa banyak lagi.. Jujur sih saya amat sangat jarang sekali buka channelnya atau nonton videonya YT-er Artis..

Yaudah gitu doang.. Intinya, YT gak salah, YT-er baru gak salah, Artis masuk YT gak salah, netizen juga gak salah (-salah amat), yang salah adalah mereka yang menyalah-nyalahkan kondisi.. MENURUT MUHA.

Ya mungkin karena saya bukan siapa-siapa.. jadi gak begitu kerasa ya kan ya.. hahahaha.